Monday, February 19, 2007



sweeping willow - berusia hampir 5 tahun, ketinggian mencecah 1 1/2 kaki setahun - pokok ini banyak ditanam di tepi tasik di Beijing, Istana Musim Panas dsb. Dedaunnya bagaikan rambut sang jelitawan menjadi latar kebanyakan lukisan Cina. Bila agaknya pokok ini akan sebesar, setinggi pokok-pokok di sana? Generasi Wan Salmah ke berapakah agaknya? Harap keturunanku tidak menebangnya, hehe (ingat tu wahai anak!)

Cuti!
-Selamat Tahun Baru Cina-


Kami dijangkakan pulang ke kampung Pasir Pekan cuti ini, sementelah semenjak pulang dari Mekah/ Madinah, saya ingin sangat berjumpa bonda saya. Bonda saya ada mengirim halwa tahina dan minyak wangi. Kalau beliau tak kirim pun saya tahu makanan kegemarannya itu. Semasa saya masih kecil dan ketika beliau mengerjakan haji, halwa itu dibelinya agak banyak dan disuruhnya saya makan, sedap katanya. Dan ketika pemergiannya kali yang seterusnya pasti dibelinya halwa tersebut, yang rasanya macam kacang tumbuk, lemak berkrim dan ditabur kacang pistacio. Tapi, oleh sebab halangan yang tidak dapat dielakkan, kami tidak dapat balik kampung. Sedih, tentu bonda rasa rindu nak jumpa anak bungsunya ini. Saya membayangkan bagaimana jika usia disapa senja, anak-anak berada di kejauhan, masing-masing sibuk dengan hal masing-masing. Oh bonda, saya akan balik juga, semoga diizinkan Allah saya balik dalam waktu terdekat. Namun, semasa di tanah suci, saya banyak terkenangkan bonda dan ayahanda yang penat lelah melahir dan membesarkan saya. Saya ke sanapun menggunakan wang yang ditinggalkan arwah ayahanda. Saya berdoa agar Allah mengampunkan dosa-dosa ayahanda saya dan melayan arwah sebaik mungkin sebagai tetamu agung-Nya.

Maaf, pagi-pagi sudah dilanda hiba, apa boleh buat, hati tiba-tiba terkenang.

Oleh sebab tidak jadi balik kampung, saya mengambil kesempatan ini untuk meneruskan kerja-kerja rumah, sekolah, UKM. Pagi tadi masuk hari ke empat saya membela tnaman hiasan saya; mencantas, merumput, banyak oo.. Maka di sini kali ini saya sertakan dua tanaman yang bagi saya utuh, bersemangat jitu (dengan izin Allah) kerana walaupun ketika ketiadaan saya pokok-pokok ini masih tumbuh berseri. Pokok-pokok lain jangan jeles, lain kali Insya Allah tiba giliran kamu pula (eheh, bukan Putera Charles saja yang berbual-bual dengan pokok..) Saya sangat berasa hati saya terawat setiap kali berada di sekeliling mereka. Hijau yang redup dan nyaman, warna-warna ranggi yang ceria, kumbang yang menyeri bunga, aroma yang betul-betul memikat, memang terapi minda saya yang sangat istimewa. Begitu juga dengan guppy dan spesisnya, lenggok dan tarinya sungguh menghiburkan.

1 comment:

Noniza said...

Salam untuk Cikgu Wan
Saya pun teringat pada bonda pada cuti yang lalu, tapi tiada kesempatan untuk pulang..Bila lagi cuti yang panjang?